Leave a comment

Anak adalah Asas Sebuah Bangunan


Dalam salah satu pesannya, Imam Hasan Al-Banna mengatakan, “Seandainya dapat, saya ingin sekali menyampaikan dakwah ini kepada setiap anak yang dilahirkan.”

Mendidik anak dengan manhaj islami merupakan fondasi berdirinya sebuah masyarakat yang islami, karena mendidik anak dengan manhaj yang islami berarti mempersiapkan generasi yang siap mengemban risalah dakwah dan menegakkan bendera Islam.

Anak merupakan batu pertama bagi pembentukan sebuah masyarakat islami, yang ia terlahir dalam keadaan fitrah. Seorang anak bagaikan lembaran kertas putih yang masih bersih. Oleh karena itu, kita harus bersegera menuliskan ketaqwaan dan akhlak islami pada kertas itu sebelum didahului dan ditulisi dengan tulisan yang menyesatkan oleh orang lam. Seorang anak akan tetap terpikat kepada orang yang memperlakukannya sesuai dengan tabiatnya sebagai anak. Ia akan merasa bahawa ia berada dalam naungan kasih sayang orang tuanya sendiri.

Diceritakan bahawa jika Rasulullah bertemu dengan anak kecil, beliau berhenti dan menunduk seraya menyapanya dengan lembut serta mengusap kepalanya dengan penuh kasih sayang. Perhatian ini diberikan oleh Rasulullah kerana beliau mengetahui bahawa seorang anak sangat memerlukan perlakuan semacam ini, sebagaimana tetesan embun yang menyibak taman bunga, sehingga bunga-bunga itu merasakan kesegaran dan “kebahagiaan”, serta merekah dengan secercah keindahan.

Bertolak dari sinilah, kaum misionaris sangat memperhatikan anak-anak. Kita masih ingat akan apa yang dilakukan oleh Soviet; mereka mengambil anak-anak mujahidin yang menjadi syuhada dan mendidik mereka dengan kekafiran.

Fenomena inilah yang kemudian melatarbelakangi berdirinya Islamic Centre di Brussel, Belgia. Ketika itu ada sekelompok mahasiswa muslim yang melihat pemandangan yang amat menghiris hati mereka, yakni pemandangan yang terjadi di sebuah stasiun kereta api di kota Brussel. Pada saat itu mereka melihat gerbong kereta api yang dipenuhi oleh anak-anak, sementara di pinggir rel kereta api berdiri beberapa pastur, biarawati, dan keluarga-keluarga berwarga negara Belgia melambaikan tangan melepas kepergian anak-anak tersebut. Setelah permasalahannya jelas, barulah pemuda-pemuda itu mengetahui bahawa anak-anak tersebut adalah dari keluarga Arab muslim yang tinggal di wilayah muslim di daerah Perancis bahagian utara, yang kebanyakan adalah para buruh.

Dengan alasan bahawa anak-anak tersebut terlantar, maka gereja menawarkan kesediaannya untuk menerima mereka di hari-hari libur dan memberi mereka apa yang diperlukan. Yang lebih menyedihkan, anak-anak tadi melambaikan tangan dengan air mata berderai. Ini bererti bahawa anak-anak tersebut sudah merasa berat untuk berpisah dari para gerejawan gerejawati itu. (Majalah Al-Ummah, no. 16 tahun keempat)

Pemandangan ini dapat kita saksikan di setiap jengkal bumi Islam, khususnya di Afrika. Belum lama ini kita menyaksikan ratusan anak Palestina yang orang tuanya menjadi syuhada pada pembantaian Shabra dan Shatila diangkut ke tempat-tempat penampungan dan gereja-gereja Eropah, dan tak seorang pemimpin negara Islam pun yang berusaha menyelamatkan mereka.

dikutip dari

Ath-Thariq ila Al-Quluub “Kiat-Kiat Memikat Objek Dakwah”

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: