Leave a comment

Beginilah Umar bin Abdul Aziz Mendidik Anak


Ditulis oleh Ustadz Herfi Ghulam Faizi

 Ayah Istimewa Mencetak Mentalitas Besar

Adalah Umar bin Abdul Aziz. Khalifah yang adil. Sosok reformis yang berhasil merekonstruksi peradaban Islam sesuai dengan konsep nubuwah. Seorang ulama’ dengan keilmuan yang mendalam dan matang. Figur ahli ilmu yang sangat menjaga etika berilmu. Pemimpin hebat yang mampu merubah wajah peradaban Islam dalam kurun yang cukup singkat; hanya 29 bulan saja. Begitulah tinta emas sejarah menulis prestasi dan kebesarannya.

Jika selama ini kita mengenal bahwa jumlah Khulafaur Rasyidin itu ada empat; Abu Bakar, Umar bin Khattab, Ustman bin Affan dan Ali bin Abi Thalib, maka Sufyan ats-Tsauri menyatakan bahwa Khulafaur Rasyidin itu ada lima, dengan menambahkan nama Umar bin Abdul Aziz di sana.

Dalam tulisan bersambung ini kita akan memotret lebih spesifik dari sosok mulia Umar bin Abdul Aziz, yaitu sisi pendidikan keluarganya. Kalau kita sering membaca biografi dan kiprah beliau di ranah politik, maka kini saatnya kita membaca lebih dekat tentang kiprah beliau sebagai seorang ayah.

Kita akan belajar cara orang besar melahirkan anak-anak hebat, seperti Umar mendidik anak-anaknya. Meskipun ketujuh belas anak Umar (empat belas laki-laki dan tiga perempuan) tidak berkiprah di ranah politik seperti sang ayah, namun mereka semua terpandang hebat di masyarakatnya. Tentu Umar memiliki ramuan yang istimewa dalam hal ini. Dan pasti sangat menarik untuk dikaji.

Karena kebesaran dan kehebatan bukanlah sesuatu yang bisa diwariskan. Betapa tidak sedikit orang-orang besar yang melahirkan generasi kerdil. Oleh sebab itulah Allah SWT mengingatkan kita untuk berhati-hati dalam mendidik generasi.

Dan hendaklah takut kepada Allah orang-orang yang seandainya meninggalkan dibelakang mereka anak-anak yang lemah.” (QS. an-Nisa’: 9)

Kerajaan, kekuasaan, perusahaan bisa saja diwariskan, namun belum tentu generasi yang mewarisinya mampu tampil dengan hebat dan tangguh seperti generasi sebelumnya. Masalahnya satu, kebesaran dan kehebatan itu adalah mentalitas, yang itu hanya bisa dimiliki oleh para generasi penerus jika ditanam dengan baik dalam diri mereka.

Tentu kita tahu bahwa singa memiliki cara istimewa dalam mewariskan kebesaran kepada keturunannya, yang itu sama sekali tidak pernah ditanamkan oleh himar (keledai) kepada anak-anaknya. Walhasil, mentalitas merekapun berbeda.

Menanamkan mentalitas yang kokoh. Beginilah ayah hebat mencetak generasi unggulan.

Referensi:
1.    Kitab Siroh wa Manaqib Umar bin Abdul Aziz karya Ibnul Jauzi
2.    Kitab Siyasah Umar bin Abdul Aziz fi Raddi al-Madzalim,
3.    Kitab Siyar A’lam an-Nubala’ karya Syamsuddin adz-Dzahabi
4.    Kitab Umar bin Abdul Aziz wa Ma’alim at-Tajdid wa al-Ishlah karya DR. Ali Muhammad ash-Shalabi

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: